Sunday, July 9, 2017

jakarta

Hello, comeback again with me. Dengan blog yang sedang berantakan ini saya akan coba eksis dengan mengisahkan kisah nabi eh kisah hari pertama saya mendarat di kota metropolitan. Sebelumnya, saya minta maaf jika ada salah satu diantara kalian yang tersindir, tapi ini adalah kisah real, fakta yang terjadi pada diri saya. So, let's fun. Kalo tidak ada yang bermanfaat dari blog ini silahkan tinggalkan saja. Jika ada yang bermanfaat coba pikir ulang lagi, masa iya sih ada yang bermanfaat? heheu.

Keberangkatan saya ke jakarta ialah menimba ilmu dari perusahaan startup marketplace logistik, juga sebagai pelengkap nilai salah satu mata kuliah semester 7 di perguruan tinggi swasta di kota kelahiran, Purwokerto. Singkat cerita setelah melewati tahapan melamar PKL, tes, dan interview, saya dipanggil untuk segera melengkapi data diri sekaligus melakukan PKL pada waktu itu juga, yaitu pada tanggal 3 Juli 2017. Tapi, derasnya arus balik lebaran membuat saya tidak kebagian tiket. Hingga akhirnya PKL dapat saya mulai tanggal 6 Juli 2017.

Pemberangkatan dimulai pada waktu menjelang sholat isha menggunakan travel Trans Jaya yang saya pesan melalui percakapan di telpon. Di dalam travel, penuh oleh 8 orang beserta supirnya. Hanya ada 3 pria, sebut saja Rendy (saya), buntelan kentut (penumpang lain), dan si CTR (supir) - sorry, cause his face like crash bandicoot in CTR's video game wkwkwkwk.

crash bandicoot
crash bandicoot

Tujuan pertama travel mengantar seorang gadis (mungkin saja masih kuliah) di daerah Jakarta Selatan. Kedua adalah tempat saya, yakin di Grogol, Jakarta Barat. Alih-alih baru pertama kali kesini, saya belum tau pasti alamat tempat kos yang akan saya tuju. Waktu itu hanya bermodalkan Google Maps + aplikasi Mami Kost.

Sesampainya di area BINUS Anggrek, travel memutari sekitar jalan U dan jalan Syahdan sebanyak 3 kali wkwkwkw pusing bener dah serius. Udah pusing karena ngga tau jalan ditambah lagi penumpang lain yang belum turun dari travel pada marah soalnya saya ngga tau alamat tempat kos yang saya tuju. Ibu kos yang udah ditelpon berulang kali pun jawabannya ngga begitu jelas, cuma nunjukin "dari sini ke sana, dari sana ke situ, belak kanan, kanan lagi, trus kiri sampai,".

"Katanya ke kanan, pak" terang saya sambil nyodorin HP yang sedang membuka aplikasi Google Maps. Tapi, si CTR itu ngga peduli sama sekali dengan arahan saya, justru dia malah mbentak-mbentak, "Kamu udah pernah ke sini?".
"Belum," Jawab saya.
"Kalau belum pernah diem aja, ngga usah pake Google Maps. Saya ngga tau itu caranya gimana," Jawab CTR.
Belum selesai ngelus dada, buntelan kentut ngomong keras banget, "Ah goblog, ke Jakarta tapi ngga tau alamatnya,".

Tek, saya diem sambil berdoa, "Semoga cepet ketemu ini tempat kos ya Tuhan".

Setengah jam muter-muter akhirnya tempat kos ketemu. Turun dari travel menuju ke pintu depan kos tiba-tiba ada segerombolan orang Jakarta lagi pada ngopi di depan kos - mungkin ada 9 orang.

"Mau ngapain lu!!!," Seorang berkaos orange dan berkepala botak membentak saya.
Dengan senyum manis sedikit manja, "mau kos disini, pak".
"Masih lagi pada tidur! Nanti siang aja!," tambah di botak lagi.
"Eh, mau ngapain lu!?," Saut yang lain.
"Mau ketemu pak Aming,".
Dengan nada keras, dia jawab lagi, "Koh Amingnya masih tidur, nanti aja jam 7!,".
Setelah mikir sekitar 2 detik saya cuma bisa jawab, "Nggapapa pak, mau duduk dulu aja disini di dalem sambil nungguin pak Aming,".
Ada 2 orang yang njawab lagi tapi yang satunya rada kurang jelas nadanya, "sini masuk dulu,".

Alhamdulillah, ada orang yang mau ngajak masuk dulu. Pikir saya kalo sampai ngga ada yang ngajak masuk, mungkin saya bakalan habis diinterogasi, dipalak, dicaci maki sama preman-preman itu. Dan ternyata, dia juga ngajak saya untuk istirahat dulu di kamar kos yang sedang kosong. Sembari naik ke lantai 4 tempat dimana kos saya bersemayam akhirnya saya tau, orang yang sedang jalan dengan saya adalah orang yang kerja di Jakarta sudah hampir 3 tahun menginap di kos ini.

Singkat cerita di kos-kosan ini saya akrab dengan 2 orang yang kebetulan ada penjaga kos - kenal penjaga kos mah kayaknya udah biasa, tapi akrab kayaknya jarang deh. Soalnya, dari semua penghuni kos ngga pernah ada yang saya liat sedang ngobrol dengan penjaga kos. Sedangkan saya sudah ngobrol ngalor ngidul.

Malam harinya menjadi malam pertama kali saya jalan-jalan cari makanan. Di tempat nasgor-lah perut saya tertarik.
"Pak, nasi goreng satu dong yang biasa aja,".
"Pedes?," Jawab si tukang nasgor.
"Yap, pedes minumnya es teh manis,".

Jebret, nasgor datang di depan meja saya dengan hiasan yang sangat bagus. Ada sosis, telur, ayam - beuhhh nikmatnya. Tapi apa? setelah saya bayar ke tukangnya ternyata nasgor itu adalah nasi goreng spesial yang harganya 25 ribu. "Busettt dahhhh ini nasi udah sampe perut, kalo saya ngga bayar saya yang digebukin,". Kecewa deh.

Melanjutkan malam, saya ngobrol dengan penjaga kos sembari ngopi di tempat penjagaan. Hiburan disitu cuma ada TV, kopi, sama rokok, dah itu aja. Yang bikin sedap paling cuma obrolannya doang.

Huahhhh lelah, inilah hari pertama saya di Jakarta. Dari yang dimarahin di travel, di bentak-bentak sama preman, menyapa ke penghuni kos lain tapi ngga ada yang balas, makan mahal banget, tidur harus pake kipas lah dan segala macem. Kejamnya ibu kota ini.

Rendy Andriyanto . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates